widget

Thursday, October 18, 2012

isu pembantu rumah dari sudut agama.. boleh ke amik pembantu rumah

Dalam mendepani cabaran masa dengan kesibukan baik si suami mahu pun si isteri sudah tentu mahu mengambil pembantu rumah bagi meringankan bebanan kerja di rumah. Perkara ini bukanlah satu isu baru, cuma mengambil pembantu rumah perlulah bagi yang benar-benar berkemampuan. Timbul persoalan, bolehkah kita mengambil pembantu rumah? Ikuti persoalan di bawah ini.

http://1.bp.blogspot.com/-g4as6J_rB_8/TdEktD_58zI/AAAAAAAAD-w/ZS4fXaiiKMU/s400/maid.jpg


 Mungkin ada di antara kita mempunyai pembantu di rumah. Namun tahukah kita bahawa kita masih lagi wajib untuk menjaga aurat apabila berada di dalam rumah bersama dengan pembantu rumah. 

 

Soalan: 

Saya bercadang selepas bernikah dan memiliki rumah sendiri insya-Allah, untuk mengambil seorang pembantu rumah dari Indonesia. Akan tetapi saya pernah terbaca bahawa ini tidak dianjurkan. Benarkah demikian? Adakah mengambil dan memiliki pembantu rumah memiliki hukum di sisi agama?

Jawapan:

Islam sebagai agama yang syumul bukan sahaja bertujuan mencegah kemungkaran, tetapi juga mencegah jalan-jalan yang boleh – secara bertahap-tahap – membawa kepada kemungkaran. Oleh itulah Allah tidak sekadar melarang zina tetapi melarang apa jua yang dapat mendekati zina.

Firman Allah: Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). [al-Isra’ 17:32]

Merujuk kepada hukum pembantu rumah, hendaklah diketahui bahawa rumah ialah tempat suami dan isteri berehat-rehat dan bersenang-senang selepas letih bekerja, baik pada waktu malam atau pada hari cuti. Dalam suasana seperti ini, suami dan isteri kerap dalam keadaan tidak menutup aurat. Suami khasnya, mungkin hanya selesa dengan memakai kain sarung atau seluar pendek.

Tentu saja dibolehkan bagi suami untuk tidak menutup aurat sepenuhnya jika di dalam rumah, dengan syarat tidak hadir perempuan yang bukan mahram. Jika hadir seorang pembantu rumah perempuan, maka dia adalah mahram bagi suami sehingga suami wajib menjaga aurat dan membataskan pergaulan.  

http://2.bp.blogspot.com/_Fsjm8X5bHy8/TSsKOEP4LaI/AAAAAAAAEBE/ahOmk9pyLls/s1600/1271371814_88116361_1-Pictures-of--HOME-MAID-HOUSE-CLEANING-SERVICE-1271371814.jpg
Namun agak kerap suami tidak mengetahui pembantu rumah adalah mahramnya atau memandang hal ini sebagai remeh sehingga tidak menjaga aurat dan pergaulan. Tidak ketinggalan, isteri juga bersikap seperti suami sehingga membiarkan suami dalam keadaan bebas dengan pembantu rumah.

Bahkan kadangkala isteri terpaksa keluar rumah kerana sesuatu urusan lalu meninggalkan suami berduaan dengan pembantu rumah. Ini sekali lagi adalah satu kesalahan. Dalam sebuah riwayat, disebutkan: Berhati-hatilah, jangan sampai kalian berkhalwat dengan wanita, demi diriku yang berada di tangan-Nya, tidaklah berduaan seorang lelaki dan wanita melainkan masuk syaitan di antara keduanya.

Bahawa sesungguhnya adalah lebih baik seorang lelaki untuk bergeseran dengan khinzir yang berlumuran dengan tanah atau lumpur daripada dia menggeserkan bahunya dengan bahu seorang wanita yang tidak halal baginya.[Riwayat al-Thabarani, al-Targhib wat Tarhib, no: 2855]
Atas sebab-sebab inilah, memiliki pembantu rumah bukanlah sesuatu yang selari dengan Islam. 

Selain itu pembantu rumah juga berkemungkinan menyebabkan suami, isteri dan anak-anak menjadi pemalas. Masing-masing tidak tahu menguruskan hal-ehwal rumah sehingga apabila pembantu rumah berhenti atau menghilangkan diri, kesemua ahli keluarga dalam keadaan yang berserabut sehingga tidak dapat ke pejabat atau ke sekolah.

gelang kristal rm5!!

gambar cara pakai masker vagina :)

ibu kolagen asli (pure marine collagen)

cara masukkan pengantin dara dalam vagina


kalo suka sila share :)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...